Minggu, 09 Juni 2013

Journal Bearing atau Bearing hidrodinamik



Desain bantalan jurnal kompleks. Ini melibatkan mengoptimalkan jarak, panjang bantalan, minimal pelumas Film, viskositas, laju alir, dan slot inlet. Persamaan desain yang tersedia, tetapi solusi mereka adalah memakan waktu kecuali dilakukan pada komputer. Untungnya, persamaan ini telah direduksi menjadi bentuk grafik, dan berbagai macam masalah desain dapat diselesaikan dengan berbagai chart dalam literatur.



Viskositas efektif untuk bantalan harus diperoleh dari rata-rata suhu operasi minyak. Menggunakan mineral berbasis minyak pelumas, suhu ini biasanya berkisar 120-180 ° F, tapi harus kurang dari 250 ° F. Sebagai sebuah pendekatan, kenaikan suhu minyak 20 ° F di atas inlet dapat diasumsikan. Tapi, hasil yang paling akurat diperoleh dari pengalaman lapangan yang sebenarnya. Rata-rata suhu minyak tidak menunjukkan suhu bantalan logam maksimal.



Laju aliran minyak ditentukan dari kenaikan suhu minyak dan daya yang hilang. Ketika aliran minyak yang dibutuhkan ditentukan, perkiraan harus dibuat apakah jumlah yang diperlukan minyak ditarik melalui ruang clearance bearing.

Ketebalan film Minimum sering ditampilkan pada grafik desain dan ditemukan dari (1 - ec) di mana e = eksentrisitas rasio dan c = izin bantalan. Namun, nilai minimum yang dapat diterima tidak ditampilkan karena tergantung pada faktor-faktor seperti kekasaran permukaan dan jenis pembebanan. Tidak ada pengganti untuk nilai Film minimum yang telah terbukti sukses di aplikasi yang serupa.




Tekanan tinggi dan suhu yang dihasilkan dalam film hidrodinamik harus dipertimbangkan ketika memilih bahan bantalan. Bantalan mengalami tegangan siklik bisa gagal dengan kelelahan.

Bahan bantalan juga harus kompatibel dengan bahan jurnal jadi ketika kontak logam dengan logam terjadi pada mulai dan berhenti, kerusakan permukaan minimal terjadi.

Ketidakstabilan hidrodinamik terjadi ketika jurnal tidak kembali ke yang didirikan keseimbangan posisi atau sikap ketika sesaat mengungsi. Guncangan atau getaran menghasilkan ketidakstabilan di mana berpusar jurnal sekitar sumbu bantalan kurang dari kecepatan jurnal satu-setengah. Ketidakstabilan ini dikenal sebagai setengah kecepatan pusaran dan terjadi pada ringan dimuat, kecepatan tinggi bantalan. Masalah ini juga terjadi di bantalan jurnal vertikal-poros di mana pada dasarnya tidak ada beban radial pada bantalan. Luasnya poros berputar berkisar dari tanpa diketahui dengan reaksi kekerasan yang menghancurkan bantalan.

Gambar Kerja untuk Fabrikasi
Ketika kecepatan bantalan, diameter jurnal, dan beban tetap, stabilitas dapat ditingkatkan dengan mengurangi panjang bantalan atau pelumas viskositas. Jika pusaran tidak bisa dihindari, bantalan lobed dapat mengatasi situasi. Sebuah bantalan tiltpad adalah konfigurasi yang paling stabil bantalan radial, tapi harganya mahal.

Bantalan kekakuan dan kapasitas redaman adalah pertimbangan penting ketika membuat getaran mesin dan analisis kecepatan poros kritis. Kekakuan adalah kebalikan dari perpindahan jurnal dengan beban yang diterapkan. Damping adalah kekuatan menolak gerakan radial jurnal.

Kekakuan bantalan dapat dianggap sebagai hubungan perpindahan-force. Ini bervariasi dengan perpindahan jurnal, dan dapat diperkirakan dengan menentukan rasio eksentrisitas untuk serangkaian beban yang diterapkan dan menghitung kemiringan kurva beban perpindahan yang dihasilkan.

Dari pertimbangan kapasitas redaman, poros kecepatan kritis dapat dikurangi dari yang diperkirakan atas dasar sistem pendukung logam kaku.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar